Thanksgiving Day: A Moment to Count Our Blessings

Every year Canadians celebrate Thanksgiving Day on the second Monday of October. This has been a tradition since 1957 and is linked to the harvest festivals of the European. Last year, I got a chance to eat turkeys and pumpkin pies, however this year I missed both; I had beef steak and apple pies, instead. Not bad ūüôā

The event on Thanksgiving Day has passed, but its spirit should always be with us throughout the years. Believe that thankfulness is an efficacious medicine to greediness as we live in an age of constant dissatisfaction, where human tend to take anything for granted. Remember, no matter what happens to you, always rejoice and be thankful.

Do not be anxious about anything, but in every situation, by prayer and petition, with thanksgiving, present your requests to God. And the peace of God, which transcends all understanding, will guard your hearts and your minds in Christ Jesus. (Philippians 4:6-7, NIV)

In this moment, I want to challenge you to write down, as many as possible, the things you are thankful for, no matter big or small, either over the past few days, weeks, months, years, or even the course of your life. You might be surprised that the list can go on and on, beyond what you could ever think of.

Alright, without further ado, let me go first with my thanksgiving list over the past year here. (This list is arranged randomly and the order does not necessarily reflect the level of importance)

  1. Thank God for healthy body and mind of mine and my loved ones. I’m grateful for the five senses that still function well.
  2. Thank God for my study and research work in which I could earn knowledge, experience, and also… stipend and scholarships ūüėÄ
  3. Thank God for all people who’ve been kindly supporting me. I’m thankful for my parents, professors, pastors, and all friends in school and church.
  4. Thank God for giving me the opportunity to learn cooking for my daily meals. Also, I’m thankful for all the foods and drinks, either the free or the purchased ones, for my breakfast, lunch, and dinner.
  5. Thank God for all the physical or material blessings, such as clothes to wear and electronic devices to use everyday.
  6. Thank God for nice weather and beautiful views in Vancouver.
  7. Thank God for protecting my journey on the roads everyday. I’m thankful that since I don’t yet have a car, no expenses for gasoline or parking fees are required. Public transits are, thankfully, quite convenient here.
  8. Thank God for giving me a place to stay with such a warm-hearted family. I’m thankful for enough rest and proper sleep every night.
  9. Thank God for bringing me to the places I’ve never been before, both inside and outside Canada. In the end of last year, especially, I got a chance to visit my uncle’s family in Los Angeles.
  10. Thank God for my marriage! I’m so much thankful for a beautiful wife, bone of my bones and flesh of my flesh. I can never thank our parents enough for all their love and supports, especially with respect to the engagement and wedding preparation.
  11. Thank God for the honeymoon time. We had a summer vacation for 12 days in France and Italy. I’m grateful for the successful arrangements, from the visa application to the itinerary schedule.
  12. Thank God for the long distance relationship with my girlfriend-turned-out-to-be-wife. During this season, we have been learning about the values of faith, trust, endurance, patience, and many other important lessons.
  13. Thank God for the recent approval for my wife’s visa application to Canada, which means that our LDR will come to an end soon.
  14. Thank God for the new place ready prior to my wife’s coming.
  15. Thank God for the information technology and social media which have been very helpful in facilitating communication with my loved ones. I’m grateful for all the smart and intelligent people who have worked “behind the scenes”.
  16. Thank God for giving me new ideas that I can continuously share my stories through this blog. I’m so grateful for the gift of writing.
  17. Thank God for showing me the books I need to read and all the valuable articles from internet which have been very useful source of my inspiration.
  18. Thank God for enabling me, under the supervision of my professors, to publish the fourth scientific paper in the reputable journal, in addition to our previous three articles. I’m thankful for all the citations.
  19. Thank God for people who’ve been praying for me and my family, in addition to those who’ve been inspiring me through their life experiences.
  20. Thank God for my siblings as well as spiritual brothers and sisters, who’ve been a great source of my encouragement.
  21. Thank God for people who dislike me because of my personality, views, beliefs, or even fortunes. I’m thankful that because of them I’ve been more motivated to be a better person everyday.
  22. Thank God for the inspiring public figures, from whom I can learn so many great lessons. I’m grateful for the modesty of President Joko Widodo, the audacity of the former Governor of Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, the life testimonies of Nabeel Qureshi, and the brilliance of David Wood.
  23. Thank God for the wisdom to my parents-in-law, who have given me valuable advice necessary for my personal and spiritual growth.
  24. Thank God for the faith and labors of my parents, which I believe, would be the most precious legacy for us in the days to come.
  25. Thank God for the patience of my wife. Love is patient, and yes she loves me! Indescribable gratitude for the love of my life.
  26. Thank God for all the troubles and difficult circumstances I’ve faced, which have been turned into the opportunities for developing my characters.
  27. Thank God for forgiving my sins through the work of Jesus Christ on the cross.
  28. Thank God for the assurance of hope, peace, and joy in the midst of worldly tribulations.
  29. Thank God for the gracious gift of eternal life through faith in Jesus Christ our Savior.
  30. Thank God for this 30 years of life and for making me realize that life is not about me. I’m very much thankful for Jesus Christ and his revelation. Let everything that has a “NAME” realize that life is “Not About ME”. Life will one day be history and yes, it’s HIS story, all about the ONE whose name is above every name.

Alright guys, that’s it!

The above list can go further but there’ll be no enough space to write down everything here. I guess yours will be the same too. Thus, you may also want to make a list based on the numbers of years you’ve been living for.

OK, now is your turn to count your blessings!

Advertisements

Nabeel Qureshi: A Hero of Faith in the Present Age

In summer 2014, I was in Seoul working in a laboratory while doing my final project (thesis). My interest in apologetics, in addition to research interest in clean energy, has grown ever since, leading me to do another “research” about Christianity and Islam. During those times, I often spent times watching series of testimonies on YouTube. One of the most fascinating figures I found was Nabeel Qureshi, a former Muslim Christian apologist, who has now become the world’s most prominent figure with respect to the Christian versus Islamic worldview. Believe it or not? (Try to use the words “a former Muslim Christian apologist” in Google and you will be directed to Nabeel’s profile in Wikipedia on the first page)

Since he was diagnosed with stomach cancer on August 2016, I regularly watched his vlog on YouTube, wondering about the progress of his health. Hundreds, or perhaps thousands of people all over the world have been actively praying for him and his family since then (especially for his healing). However, the Lord seemingly has another plan. September 16, 2017 was the end of his life on earth yet the beginning of his life in the eternal and glorious home with the Lord Jesus, the true love of his soul.

I don’t know Nabeel personally, but his ministry has been a tremendous impact for me. I have read two of his books,¬†Seeking Allah Finding Jesus¬†and¬†Answering Jihad,¬†which, I believe, would be valuable resources for any truth seeker. As we live in the age of internet and information technology, we all know that finding the true and accurate information is easier now than it has ever been.¬†For those of you who are interested in seeking the truth about God from the perspective of Christian in comparison to Islam, I would suggest you another great resources, which have been carefully worked by Nabeel’s best friend, David Wood.

Here, I would like to share with you, at least, but not limited to, three spiritual blessings I received from Nabeel’s life and ministry, together with the references from the Scripture.

1. Death is not the end of human existence

Some people might have been wondering about the reason of Nabeel’s death. There would certainly be a lot of speculation on this matter. To me, the most unsurprising one would be due to his conversion from his former faith, as if his death was a God’s punishment. (It is quite understandable that people tend to find the “cause-effect” relationship, trying to rationalize everything that matters. But, I believe that we can’t, and don’t have to, explain and have the answer for everything). To this type of reasoning, I would ask, “What if God actually loved Nabeel so much that He was willing to bring him back to Him forever in the heavenly home?”.

As long as our concern is merely about earthly life and the worldly pleasures, we might think that Nabeel’s short life was quite unfortunate. (Had he lived longer, he could taste more delicious food, visit more beautiful places, and do more enjoyable activities). However, I believe death is not the end of our existence and the ultimate joy is not meant for our temporary-and-fragile life here. If they were so, how pitiful are the morally good people who died at the early ages, innocent children or kids who were killed in a war or accident or natural disasters, people who were dead by injustice and crimes, etc. Should they all have died in vain and lived meaninglessly? How can we explain all these things?

What if death is just the beginning of our eternal life? What if the separation from our mortal body leads to the unification of our soul and spirit with the brand-new immortal body? What if the beauty of life and all the wonderful-yet-perishable things here on earth is just nothing compared to the eternally wonderful things the Lord has prepared for us on the other side? What if death means “rest in peace” while life means “restless in pain”? What if death is not a curse, but a blessing? What if death is good, not evil? If death is evil, why would a good Creator allow it to be the inevitable part in the life of all creatures? And if death is good, like Paul says in Philippians 1:21, why would you still have a fear of death? Indeed, death can be good or bad, depending on where (heaven or hell) and with whom (the loved ones or the enemies) you will spend the eternity. I believe, just as Nabeel does, the gift of everlasting life has been given to those who believe in, and therefore have been saved by, Jesus Christ, our Risen Lord. Because of his faith in Jesus, Nabeel fears neither death nor evil.

So, could it be the time to change our mindset and how we perceive the matters of life and death? Could it be the right moment to focus on what matters most, i.e. the unseen things with eternal values (such as faith, hope, and love) beyond the seen things (such as the worldly riches, fame, and fleshly pleasures) which are momentary?

And I heard a voice from heaven saying, “Write this down: Blessed are those who die in the Lord from now on. Yes, says the Spirit, they are blessed indeed, for they will rest from their hard work; for their good deeds follow them!” (Revelation 14:13, NLT)

2. The sovereignty of God over all things

There are so many things we don’t know and many stories we can’t understand in life. Have you ever seen the wicked people outlived the good people? Have you been familiar with the corrupted leaders who are getting richer while the innocent people are living in poverty? Life often seems so frustrating and unfair that we might consider escaping the reality (read: suicide) as the better solution. Is there really a true measure of success while we live in this broken world? We are all clueless, without definite answers.

Had Nabeel lived longer, imagine how many memorable moments he could make with his wife (Michelle) and daughter (Ayah), how many more inspiring books he could write, and how much greater impact he could have. Again, God’s will is not like ours. Our spirit, soul, and body belong to Him, He gives and could take away anytime He wants. Now we can see why we should always leave a room for the God’s mystery in our theology. It is God’s privilege, in all His majesty and wonders, to conceal a matter (Proverbs 25:2).

At the end of the day, we can only trust that His plans are far better than ours and He is still good no matter what. By this way, our faith in Him will get stronger and we will always have hope in life. The just shall live by faith and surrendering our life to God is the most relieving feeling and the most rewarding moment we could ever experience. Let us fix our eyes on Jesus, the Sovereign Lord ‚Äď abide in Him all times, and find our total confidence in Christ alone.

“My thoughts are nothing like your thoughts,” says the LORD. “And my ways are far beyond anything you could imagine.¬†For just as the heavens are higher than the earth, so my ways are higher than your ways and my thoughts higher than your thoughts. (Isaiah 55:8-9, NLT)

3. Faithfulness of God’s servant, even to the point of death

Regardless of what our job title is, we all have one specific role in life: to serve. I believe that we are all servants towards others. I’ve shared about this in my previous post¬†last year. Whether you are a custodian, a teacher, or even a president, you have the same responsibilities of doing a good service for others.

Now, have you seen any person willing to die for what he/she believes? I am asking to myself, “Are you willing to die for your Chemical Engineering knowledge?” and probably you could also ask yourselves, “Am I willing to die for what I am doing and I believe now?” Some people were born with such incredible gifts or talents to become, for example, the world-class singers, the world-renowned musicians,¬†the world’s greatest football players, etc. You may be wondering if they are also willing to die for their passions. Have you found the truth (or the love of your life) that is worth dying for?

Here we can see the distinguished life of Nabeel. Just like Paul, he has considered everything else is worthless when compared with the surpassing worth of knowing Christ (Philippians 3:8). Nabeel has been willing to die for knowing Christ and proclaiming His truth despite the struggles with his dearly beloved parents, in addition to the challenges from people who had mocked him blatantly.¬†He knew that life on earth is temporal and things are perishable. He is not ashamed of the Gospel of Jesus Christ and what He has done for him. Heaven is a far better place where he can be forever with the Father in the everlasting peace, love, and joy. I wonder if the Lord has said to Nabeel, “Well done, good and faithful servant! Enter into the joy of your Master!”

Precious in the sight of the LORD is the death of his faithful servants. (Psalm 116:15, NIV)

In the following video you can see Nabeel’s statement of faith and hope in eternal life. Hope you will be tremendously blessed!

First draft written by September 18, 2017 and finalized by October 6, 2017 in Vancouver

 

 

A Brief Story from My Summer Vacation

Thank God I finally get a chance to write and share a story again after 2 months. From the mid of July until the end of August I had summer vacation outside Canada. Luckily, my supervisors allowed me to take vacation for 1.5 months as I had planned for marriage since October last year. Thank you Sirs!

Yes, I am a married man now ūüôā and I am blessed (not only lucky) to marry my other half, Sandra, on behalf of whom I am writing this now. By grace of the Almighty, we are no longer two but one!

I believe that marriage is God’s idea to unite two imperfect people, a man and a woman, to faithfully love one another for a lifetime with the love that God has already put into their hearts to bring out His beautiful plans and wonderful purposes in the world.

Undoubtedly, it was hard for us to prepare the wedding since I was being away from¬†home and my loved ones in Indonesia. You may ask any married couples how complicated it is to prepare their weddings, even if they lived in the same places (country or city) on the days of preparation. To me, it was a bit more challenging, not only due to the long distance communication, but also because I had to divide my attention between the wedding preparation and my responsibilites to study and research. During those days, we never talked face-to-face in person, but through video calls we often discussed and fought about many things on the preparation. (Thanks to the technology) ūüôā Needless to say, it was draining our energy! ūüėÄ But I loved to be in struggles with my loved ones! ‚̧

Big thanks to our parents who have faithfully supported us, not only materially but also emotionally and spiritually! I realize how much important it is the prayers from parents to their children. We would never be where we are today without the faith, hope, and love of God through our parents. Thankful words would never be enough to express!

It was my very first experience having such a tight schedule for vacation. There were 3 main events that we had: engagement, wedding, and honeymoon (in addition to a pre-wedding photography session). When I was still in Canada before the vacation, I was doubtful and did not expect all the plans would eventually work out.

Now, looking back to all we’ve been through, I am still amazed of how God has worked in such a miraculous ways to make everything good in the end, and even better than expected, despite our limited efforts. The engagement was done so well that two families could meet up and be the witnesses in the ‘semi-official’ day of our relationship. And July 30th was the day we were blessed in a holy matrimony and officially become a husband and wife.

Never came to our minds that we would have wedding parties in two different cities in Indonesia (Semarang and Bandung) which continued to the honeymoon in two different countries in Europe (France and Italy). One might probably ask how we could arrange the Schengen visa applications while we were still very busy with many stuffs for the wedding. My answer again would simply be: all is by the grace of our Father, Lord Jesus Christ, given through people (family and friends) who love and support us so much!

To be honest, until now, I still feel unworthy to receive all these blessings. Many times I was slow to make a decision and struggled with my unresolved weaknesses: lack of discipline, lack of focus, and too much worries. After all, I believe that we experience good things in life not because we are good enough, but because He is good! Not because of what we have done, but because of what He has done. Not because of who we are, but because of who He is! At the end of the day, our life stories are not about us. All is about Him, the Author of Life, who deserves all the glory, honor, and praise. It is not my story, it is His story…

If there is one thing about my last summer vacation that I am a bit regretful was that I didn’t have enough chances to meet some friends in Indonesia, especially my childhood friends, and hang out together with them for a cup of coffee (or two). Hope to see you guys soon in the near future, anywhere, anytime!

Lastly, here are some of the pictures from our last pre-wedding photoshoots. (The pictures from my engagement, wedding, and honeymoon can also be seen here)

PS HOP_0549Porto HOP_1105Porto HOP_1275Porto HOP_1441PS HOP_15691599

Alright, guys! Thanks for reading and see you in the next posts.

Vancouver, September 10, 2017

Prinsip Hidup Basuki dari Kitab Suci

Tiga tahun terakhir namanya begitu ramai diperbincangkan. Hampir setiap hari sepak terjangnya di dunia politik dan pemerintahan menghiasi media massa, baik di dalam maupun luar negeri. Sosoknya begitu kontroversial: banyak kawan, begitu juga lawan; yang mana merupakan ciri khas orang yang benar-benar sukses dan berpengaruh. Setelah begitu banyak yang dilakukannya untuk Jakarta, kiprahnya harus terhenti sementara waktu akibat vonis kontroversial terkait penodaan agama.

Hari ini, tepat di hari ulang tahunnya yang ke-51, ribuan bahkan jutaan orang merindukan kehadirannya, baik di layar kaca, di sosial media, maupun di Balai Kota. Melalui tulisan ini, penulis ingin mengenang kembali kisah perjuangannya yang begitu menginspirasi. Langsung saja tanpa basa-basi, inilah 7 prinsip hidup Basuki Tjahaja Purnama yang didasari oleh Kitab Suci:

Prinsip 1: Mati adalah keuntungan

Beberapa kali kita mendengar Basuki mengatakan dengan sangat tegas, “Nyawa pun saya berikan untuk Jakarta!”¬†Demi terwujudnya ibukota yang bersih dari korupsi, beliau rela memberikan hidupnya; sepenuh waktu, tenaga, dan pikirannya didedikasikan untuk transformasi Jakarta, yang bisa dibilang merupakan kunci untuk transformasi Indonesia. Prinsip ini memang bisa dibilang gila dan tidak biasa, mengingat biasanya orang (baca: pejabat) justru takut mati dan ingin selama mungkin menikmati kekuasaannya. Namun, Basuki memang beda. Memang beliau bukanlah superman atau manusia setengah dewa, tapi di dalam dirinya terkandung “DNA” atau karakteristik juru selamat, yaitu rela berkorban demi menyelamatkan orang lain, terutama kaum yang lemah. Yang dimaksud “mati” di sini tentu tidak hanya mati secara fisik, tapi juga mati bagi kepentingan diri sendiri. Tidak ada ambisi pribadi untuk memperkaya diri sendiri, tetapi yang terutama adalah pengabdian bagi bangsa dan negara; serta yang lebih utama, yaitu hidup untuk Tuhan.

Karena bagiku hidup adalah Kristus  dan mati adalah keuntungan. (Filipi 1:21)

Prinsip 2: Tuhan yang berdaulat, Tuhan yang memberi, Tuhan yang mengambil

Masih teringat jelas pernyataan Basuki di hadapan media setelah pengumuman hasil Pilkada putaran kedua yang lalu, “Percayalah, kekuasaan itu Tuhan yang kasih dan ambil!” Tentu tidak mudah mengeluarkan pernyataan seperti ini, dengan begitu tenang dan percaya diri, dalam suasana kekalahan yang tentu mengecewakan banyak pihak yang telah mati-matian mendukungnya. Namun, sikap yang ditunjukkan Basuki menunjukkan kematangan akhlaknya. Beliau menerima kekalahan dengan lapang dada dan jiwa besar, padahal ada sinyal yang cukup kuat bahwa kekalahannya sebagian besar diakibatkan oleh isu-isu SARA dan primordialisme, yang mana tidaklah fair dan¬†objektif. Ibarat dalam kompetisi menyanyi, pemenang ditentukan bukan karena kualitas suara dan penampilannya yang bagus, tapi karena etnis dan agamanya sama dengan dewan juri dan penontonnya. Tentu menyakitkan, bukan? Namun, ada hikmah di balik semua yang telah terjadi. Setidaknya publik kini bisa melihat dan meneladani kebesaran hati Basuki, dan sejarah mencatat, tanpa bisa dihapuskan kembali, bahwa ada seorang negarawan yang tetap beriman pada Tuhan ketika dihadapkan pada kenyataan yang pahit sekalipun.

Dengan telanjang aku keluar dari kandungan ibuku, dengan telanjang juga aku akan kembali  ke dalamnya. TUHAN yang memberi, TUHAN yang mengambil, terpujilah nama TUHAN! (Ayub 1:21)

Prinsip 3: Orang-orang miskin selalu ada di antara kita

Motivasi utama Basuki masuk dunia politik adalah untuk membantu orang miskin, yang mana hanya bisa dilakukan secara luas dan maksimal jika seseorang memegang kekuasaan (menjadi pejabat). Salah satu kebijakan Pemprov DKI dalam mengadministrasi keadilan sosial adalah dengan menyediakan rumah susun sederhana sewa (rusunawa), bagi warga yang direlokasi karena penggusuran. Dasar dari kebijakan ini disampaikan oleh Basuki, “Orang miskin pasti akan selalu ada di Jakarta. Sampai kita mati, sampai kiamat pun pasti ada.”¬†Jika demikian, apakah berarti bahwa kita tidak perlu memerangi kemiskinan? Tentu tidak. Ada kemiskinan yang disebabkan oleh kemalasan, namun ada juga yang disebabkan oleh kondisi politik, yaitu karena ketidakadilan, lemahnya penegakan hukum serta korupsi para penguasa. Inilah kemiskinan yang harus kita perangi bersama, yang mana peperangannya kini tidak lagi dipimpin oleh Basuki.

Karena orang-orang miskin selalu ada pada kamu,  tetapi Aku (Yesus) tidak akan selalu ada pada kamu. (Yohanes 12:8)

Prinsip 4: Pemimpin yang melayani 

Dalam memimpin Jakarta, Basuki menempatkan dirinya sebagai pelayan masyarakat. “Kami adalah pelayan warga DKI. Rakyat adalah bos kami,” demikian pernyataan beliau bersama wakilnya, Djarot Saiful Hidayat, dalam salah satu debat cagub DKI beberapa waktu yang lalu. Lalu siapakah rakyat yang dimaksud? Faktanya, tidak semua rakyat menyukai beliau, bahkan hasil akhir Pilkada menunjukkan bahwa ternyata mayoritas bukanlah pemilih Basuki-Djarot. Penulis mencoba menafsirkan di sini, bahwa “rakyat” yang dimaksud adalah orang-orang yang membutuhkan, kaum yang tertindas dan terpinggirkan, yang selama ini menanti-nantikan pemimpin yang bisa membawa keadilan dan kemakmuran bagi warganya. Dalam tangis dan jeritan rakyat kecil inilah kita bisa menemukan “suara hati” Sang Pencipta. Prinsip pemimpin pelayan (servant leader) ini sejalan dengan teladan yang telah diajarkan oleh Yesus, yang tertulis dalam ayat berikut:

Tidaklah demikian di antara kamu. Barangsiapa ingin menjadi besar di antara kamu, hendaklah ia menjadi pelayanmu, dan barangsiapa ingin menjadi terkemuka di antara kamu, hendaklah ia menjadi hambamu; sama seperti Anak Manusia datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan untuk memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang. (Matius 20:26-28)

Prinsip 5: Kekuasaan sebagai ujian karakter

Ketakutan terbesar Basuki adalah ketika sebagai pejabat beliau tidak bisa amanah (dipercaya oleh rakyatnya). Dalam hidup, beliau berprinsip bahwa nama baik lebih berharga daripada harta kekayaan atau kekuasaan, sesuai dengan ayat berikut:

Nama baik lebih berharga dari pada kekayaan besar, dikasihi orang lebih baik dari pada perak dan emas. (Amsal 22:1)

Selain itu, Basuki juga berpedoman pada teori Abraham Lincoln, Presiden Amerika ke-16, yang menyatakan bahwa “untuk menguji karakter seseorang, berikan ia kekuasaan.”¬†Hal ini mengacu pada kebiasaan orang-orang yang masuk ke dunia politik, menjadi pejabat, dan kemudian tidak dipercaya lagi karena mereka terjebak dengan politik uang dan bagi-bagi sembako untuk meraih kekuasaan. Artinya? Menjadi pejabat bukanlah hal yang mudah. Untuk menjadi penguasa, seseorang harus tahan uji; ia harus kuat mental dan memiliki karakter yang jujur, berintegritas, serta bertanggung jawab. Ia harus siap menderita dan bekerja keras sepenuh hati, jiwa, raga.

Setiap orang yang kepadanya banyak diberi, dari padanya akan banyak dituntut, dan kepada siapa yang banyak dipercayakan, dari padanya akan lebih banyak lagi dituntut. (Lukas 12:48)

Kekuasaan adalah kepercayaan dari Tuhan, yang diwakilkan oleh rakyat. Dengan demikian, pemerintah memiliki tanggung jawab lahir batin pada rakyat di kehidupan sekarang dan pada Tuhan di kehidupan yang akan datang. Karena itulah, pejabat disumpah setia mengabdi pada kepentingan bangsa dan negara serta pada Pemberi kekuasaan sebelum mulai menjalankan tugasnya.

Barangsiapa setia dalam perkara-perkara kecil, ia setia juga dalam perkara-perkara besar. Dan barangsiapa tidak benar dalam perkara-perkara kecil, ia tidak benar juga dalam perkara-perkara besar. (Lukas 16:10)

Prinsip 6: Mengabdi pada Tuhan, bukan uang

Menurut Basuki, “Akar dari permasalahan bangsa ini adalah korupsi, karena orang terlalu cinta uang.”¬†Hal ini sejalan dengan ayat berikut ini:

Karena akar segala kejahatan ialah cinta uang. Sebab oleh memburu uanglah beberapa orang telah menyimpang dari iman dan menyiksa dirinya dengan berbagai-bagai duka. (1 Timotius 6:10)

Jika motivasi kita menjadi pejabat adalah karena ingin kaya, lebih baik jangan jadi pejabat! Kalau ingin kaya, jadi pengusaha atau pedagang saja, yang jelas-jelas orientasinya adalah meraup keuntungan sebesar-besarnya. Lagipula, kalau dipikir-pikir, untuk apa sebenarnya jadi orang kaya? Apakah agar kita bisa lebih tenang karena segala kebutuhan kita pasti akan terpenuhi? Apakah agar kita tidak perlu lagi berharap-harap cemas pada Tuhan karena kita sudah memiliki segalanya? Bukankah fakta menunjukkan hal yang sebaliknya: orang-orang yang tidak tenang, ketakutan, tidak bisa tidur, terlibat pertikaian, dsb. justru kebanyakan adalah mereka yang memiliki harta materi berlimpah? Ada baiknya kita belajar dari apa yang disampaikan Rasul Paulus berikut ini:

Peringatkanlah kepada orang-orang kaya di dunia ini agar mereka jangan tinggi hati dan jangan berharap pada sesuatu yang tak tentu seperti kekayaan, melainkan pada Allah yang dalam kekayaan-Nya memberikan kepada kita segala sesuatu untuk dinikmati. (1 Timotius 6:17)

Jadi bagaimana? Dalam hidup ini kita memerlukan “pegangan” atau “sandaran”, setidaknya untuk memberikan ketentraman batin, walau untuk sementara waktu. Apakah jerih lelah kita bekerja selama ini hanya karena dimotivasi oleh uang? Dengan menumpuk kekayaan yang besar, apakah kita bisa lantas memastikan keamanan, kedamaian, dan kebahagiaan dalam rumah tangga kita? Siapakah sumber kehidupan kita yang sesungguhnya? Siapa yang terus kita kejar dalam hidup ini? Uang atau Tuhan?

Tak seorangpun dapat mengabdi kepada dua tuan. Karena jika demikian, ia akan membenci yang seorang dan mengasihi yang lain, atau ia akan setia kepada yang seorang dan tidak mengindahkan yang lain. Kamu tidak dapat mengabdi kepada Allah dan kepada Mamon. (Matius 6:24)

Prinsip 7: Jangan kuatir dalam menjalani hidup

Suatu ketika, ada yang bertanya pada Basuki apakah beliau tidak kuatir ada yang menembaknya mati. Jawab beliau, “Mati kan di tangan Tuhan? Kalau kamu memang harusnya mati muda mau bilang apa? Memang kamu takut bisa membuat tidak jadi mati? Kalau kekuatiran bisa membuat saya jadi panjang umur, saya mau kuatir. Tapi kan enggak? Jadi buat apa takut?” Rupanya inilah jawaban mengapa Basuki tidak takut dibunuh. Beliau percaya hidup-mati ada di tangan Tuhan, yang telah berkata dengan jelas pada murid-muridNya, sesuai yang tertulis di ayat berikut:

Karena itu Aku berkata kepadamu: Janganlah kuatir akan hidupmu, akan apa yang hendak kamu makan atau minum, dan janganlah kuatir pula akan tubuhmu, akan apa yang hendak kamu pakai. Bukankah hidup itu lebih penting dari pada makanan dan tubuh itu lebih penting dari pada pakaian? Pandanglah burung-burung di langit, yang tidak menabur dan tidak menuai dan tidak mengumpulkan bekal dalam lumbung, namun diberi makan oleh Bapamu yang di sorga. Bukankah kamu jauh melebihi burung-burung itu? Siapakah di antara kamu yang karena kekuatirannya dapat menambahkan sehasta saja pada jalan hidupnya? Dan mengapa kamu kuatir akan pakaian? Perhatikanlah bunga bakung di ladang, yang tumbuh tanpa bekerja dan tanpa memintal, namun Aku berkata kepadamu: Salomo dalam segala kemegahannyapun tidak berpakaian seindah salah satu dari bunga itu. Jadi jika demikian Allah mendandani rumput di ladang, yang hari ini ada dan besok dibuang ke dalam api, tidakkah Ia akan terlebih lagi mendandani kamu, hai orang yang kurang percaya? Sebab itu janganlah kamu kuatir dan berkata: Apakah yang akan kami makan? Apakah yang akan kami minum? Apakah yang akan kami pakai? Semua itu dicari bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah. Akan tetapi Bapamu yang di sorga tahu, bahwa kamu memerlukan semuanya itu. Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu. Sebab itu janganlah kamu kuatir akan hari besok, karena hari besok mempunyai kesusahannya sendiri. Kesusahan sehari cukuplah untuk sehari. (Matius 6:25-34)

Demikianlah, sedikitnya 7 prinsip hidup Basuki dari Kitab Suci. Semoga menginspirasi.

Selamat ulang tahun, Bapak Basuki Tjahaja Purnama. Terima kasih atas karya pengabdianmu, kebesaran jiwamu, dan ketulusan hatimu dalam perjuanganmu mengadministrasi keadilan sosial. Walaupun daerah kerjamu sebatas DKI, namun dampak kerjamu seluas Indonesia, bahkan inspirasimu menjangkau dunia!

Kiranya Tuhan selalu melimpahkan berkat rohani dan jasmani bagi Pak Basuki dan keluarga. Tetap BTP (bersih, transparan, profesional) dan MERDEKA!

Vancouver, Juni 2017

Refleksi Pemerintahan dan Politik di Indonesia

Pergelaran Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Daerah Khusus Ibukota (DKI) Jakarta telah usai pada 19 April yang lalu. Walaupun saat ini penulis sedang berada jauh dari tanah air, namun banyak cerita menarik dan penuh intrik seputar dunia pemerintahan dan politik di tanah air yang terlalu sayang untuk dilewatkan. Banyak hikmah dan pelajaran hidup yang bisa diambil, baik dari kisah (stories) maupun sosok (figures) yang inspiratif. Momen hari lahirnya Pancasila ini mengingatkan kita bahwa keberagaman adalah takdir Indonesia; Bhinneka Tunggal Ika dan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) adalah rahmat Tuhan Yang Maha Esa. Tulisan ini merupakan perspektif pribadi penulis tentang dunia pemerintahan dan politik di Indonesia saat ini dan tidak dimaksudkan untuk mewakili ideologi institusi atau lembaga manapun.

Sebelum bergerak lebih jauh, penulis ingin membedakan antara pemerintahan dan politik. Pemerintahan adalah sarana Tuhan untuk mewujudkan keadilan dan kesejahteraan bagi seluruh rakyatnya. Oleh karenanya, pemerintah harus bersih, jujur, adil, tegas, dan profesional dalam melayani rakyatnya. Sedangkan politik adalah tentang perebutan kekuasaan, yaitu bagaimana mencapai posisi tertinggi agar dapat mengendalikan rakyat, menguasai sumber daya alam, dan fokusnya adalah melayani kepentingan pribadi atau golongan. Tidak heran banyak orang menyebut politik itu kotor. Dan politik ini tidak hanya ada dalam pemerintahan, tapi juga bisa masuk ke dalam bidang atau institusi lainnya, seperti pendidikan, olahraga, agama, dll. bahkan hingga ke institusi terkecil dalam masyarakat, yaitu keluarga. Bukankah sering terjadi perebutan kekuasaan atau harta warisan dalam keluarga? Itulah politik. Jadi menurut penulis, pemerintahan dan politik adalah dua hal yang perlu dibedakan, demikian juga pemerintah dan politisi.

Sedikitnya, ada tiga hikmah yang bisa kita pelajari bersama dari berbagai peristiwa yang terjadi, baik sebelum, selama, maupun sesudah pergelaran Pilkada DKI 2017, dari kacamata penulis:

Belajar dari kulit yang terluka

Orang yang pernah mengalami luka di kulit (karena tergores, misalnya) pasti tahu betapa repot mengobatinya. Ketika remaja, saya suka bermain sepak bola di jalan depan rumah bersama teman, dengan kaki telanjang. Suatu kali saya melakukan kecerobohan yang membuat telapak dan kuku jempol kaki saya terluka cukup parah. Setelah beberapa hari, luka di telapak kaki saya bernanah sehingga menyebabkan saya harus berjuang keras untuk bisa berjalan kaki dengan normal; memakai sepatu pun tidak nyaman. Di saat itu, saya cukup sering mengkonsumsi makanan atau minuman manis, sehingga perlu waktu yang cukup lama untuk luka (borok) tersebut mengering dan sembuh. Ketika ditetesi obat, rasa perihnya sungguh luar biasa, membuat saya berteriak kesakitan. Pernah punya pengalaman yang sama?

Bangsa Indonesia saat ini sedang terluka; ada luka lama, ada luka baru. Permasalahan SARA (suku, ras, dan agama) dan primordialisme (sikap memegang teguh keyakinan yang dibawa sejak lahir) adalah luka lama yang sudah dibiarkan bertahun-tahun sehingga sepertinya¬†sekarang ini sudah menjadi borok yang baunya amat menjijikkan. Luka-luka lainnya adalah permasalahan korupsi dan kemunafikan yang menjerat para penguasa¬†di negeri ini. Menurut saya, sebagian besar luka ini dipicu oleh kecerobohan manusia, yang terus ‘memelihara’ sikap iri hati, dengki, pikiran negatif, nafsu harta duniawi, kekuatiran, dan kesombongan. Disadari atau tidak, orang yang terluka biasanya akan cenderung melukai orang lain (hurting people hurt people) karena mereka tidak ingin sendirian. Akibatnya, siklus jahat ini terus berulang dari generasi ke generasi. Pertanyaannya,¬†kapan kita mau sembuh?

Sesungguhnya Tuhan telah mengirimkan obat-nya, yaitu pemimpin-pemimpin yang bersih hati nurani-nya dan menginginkan kemajuan nyata bagi bangsa ini. Mereka tegas melawan borok korupsi dan kemunafikan yang sudah bertahun-tahun tak kunjung¬†sembuh. Namun apa hasilnya? Sebagian besar orang tak terima dan berteriak kesakitan ketika obat tersebut diteteskan pada luka mereka.¬†Rasa ‘nyaman’ mereka terganggu, seolah-olah mereka tak ingin sembuh dan bahkan ingin menutupi atau menyembunyikan borok-borok tersebut. Mereka hanya ingin terus makan dan minum yang manis-manis, yaitu kenikmatan harta duniawi, yang pada akhirnya justru akan mengakibatkan diabetes dan impotensi dalam diri mereka. Mereka tak sadar dan tak mau tahu bahwa pemimpin-pemimpin yang bersih adalah obat yang menyembuhkan, sekalipun awalnya menyakitkan bagi mereka. Sungguh ironis jika akhirnya¬†obat-obat penyembuh luka itu malahan disingkirkan¬†dan¬†dicampakkan. Pertanyaannya sekarang, benarkah kita ingin sembuh? Apakah kalian rela jika kita menjadi bangsa yang berpenyakitan dan tak punya potensi, daya saing di hadapan¬†bangsa-bangsa lain?

Roh agamawi yang membunuh nurani

Di antara semua borok, menurut saya ada satu borok yang patut diwaspadai oleh bangsa ini, yaitu roh agamawi. Ia seperti sel kanker yang sedang menggerogoti sel-sel sehat yang lain, menularkan virus penyakit yang sangat berbahaya dan mematikan. Sama seperti virus yang tak kasat mata, roh agamawi ini pun tak kelihatan, namun bekerja sangat aktif, terutama dalam alam pikiran manusia. Pikiran-pikiran yang menganggur atau bermalas-malasan (idle) sering menjadi korbannya. Jika virus ini diberi tempat dalam waktu yang lama, maka ia tidak hanya menyerang pikiran, tapi juga akan mematikan hati nurani. Sel kanker ‘roh agamawi’ ini akan memakan habis ¬†sel-sel ‘rasional’ yang ada dalam hati dan pikiran manusia. Lalu apa yang saya maksudkan dengan roh agamawi ini? Di dalamnya adalah paham legalisme, yang dapat diartikan sebagai:¬†“suatu sikap pembenaran diri sendiri dengan menaati peraturan-peraturan (agama) buatan manusia”…

Ada yang bilang bahwa agama berasal dari Tuhan, diwahyukan dari langit. Jika demikian halnya, maka sedikitnya ada dua pertanyaan besar: (1) Apakah semua agama yang berbeda-beda diturunkan oleh Tuhan yang berbeda-beda? (2) Apakah Tuhan ‘sengaja’ menurunkan agama untuk memecah-belah manusia ciptaanNya? Bukankah sejarah telah membuktikan¬†bahwa agama justru membawa pemisahan dan, karenanya, bukanlah alat pemersatu? Bukankah Tuhan sendiri adalah Pencipta segala makhluk, yang artinya memiliki inklusivitas tak terbatas? Lagipula, bukankah orang-orang justu menjadi sombong dan munafik karena beragama? Karena itulah, saya sepenuhnya yakin bahwa agama adalah buatan manusia. Ia dilahirkan oleh pikiran (atau budi pekerti) manusia, dihasilkan dari¬†interpretasi (penafsiran) manusia, yaitu tentang aturan-aturan hidup di dunia, yang mengatur hubungan antara manusia dengan Pencipta, manusia dengan sesama, dan manusia dengan alam sekitarnya. Agama adalah cara manusia menafsirkan dan memahami perintah Tuhan dan laranganNya. Memang, semua perintah dan larangan Tuhan tujuannya baik, namun ketika sudah sampai pada interpretasi manusia, maka penyimpangan-penyimpangan bisa (dan telah) terjadi, terutama jika sudah berkaitan dengan kepentingan pribadi atau kekuasaan. Maka orang-orang mulai menggunakan nama Tuhan demi meraih harta, tahta, dan cinta duniawi. Ini semua berawal dari… roh agamawi! Hal ini membuktikan bahwa semua agama telah rusak (corrupted) akibat dosa manusia (human error). Oleh karenanya, agama tidak akan pernah mampu menyelamatkan manusia. Keselamatan hanya berasal dari Tuhan Sang Juruselamat.

Selain mendorong pembenaran diri sendiri, roh agamawi juga bisa menyebabkan orang-orang menjadi sesuatu yang saya sebut sebagai “religious impotent”, yaitu orang-orang yang mengetahui kebenaran, tapi tidak melakukannya. Mereka senang memakai atribut-atribut agamawi, seperti misalnya kalung salib, sorban, jubah, kerudung, dsb. agar orang lain menyangka bahwa mereka ini adalah orang-orang yang religius, alim, berakhlak, bermoral, dan dekat dengan Tuhan.¬†Kaum religius ini (para ahli kitab suci dan pemuka agama) sering terjebak pada kebenaran yang mereka buat sendiri, akibatnya mereka sering merasa paling benar dan bersikap¬†judgmental¬†terhadap orang lain, terutama kaum yang lemah (minoritas). Mereka (mungkin) merasa bahwa posisi mereka lebih tinggi dibanding masyarakat¬†awam (yang tak tahu-menahu soal urusan agama dan lebih memikirkan perkara sehari-hari). Yang menyedihkan lagi, mereka menganggap bahwa segala jerih payah dan amal kebaikan mereka akan bisa mendatangkan keselamatan bagi mereka (di dunia dan akhirat), sehingga dengan begitu, mereka menolak anugerah Tuhan. Mereka (mungkin) meyakini bahwa jika mereka selamat, itu karena mereka baik; padahal yang seharusnya adalah karena Tuhan yang baik! Karena itu, mereka sering terjangkiti oleh rasa cemburu yang luar biasa, terutama ketika melihat orang-orang yang tak beragama meraih kesuksesan dan kenikmatan hidup di dunia. Mungkin mereka berpikir, “Bagaimana mungkin orang-orang kafir ini punya mobil dan rumah yang lebih indah dan keluarga yang lebih bahagia daripada yang aku miliki; padahal aku lebih rajin beramal, beribadah, dan berbakti pada Tuhan dibandingkan mereka!” Akhirnya… mereka mulai berkompromi, mereka mulai menggunakan jubah-jubah religius dan mimbar-mimbar peribadatan untuk mengumpulkan kekayaan duniawi, hati mereka mulai bergeser dari cinta Tuhan ke cinta uang, dan… mereka pun terjebak dalam kesalehan palsu! Tak heran, kaum religius semacam ini akhirnya sering dimanfaatkan sebagai ‘alat’ atau ‘kendaraan’ untuk mencapai ambisi politik oleh para penguasa yang zalim. Jadi, jangan heran ketika melihat orang-orang yang tak beragama, bahkan¬†atheist,¬†justru berkelakuan lebih baik dan lebih bermoral daripada orang-orang yang (mengaku) beragama.

Jadi sekarang, pilihannya hanya ada dua, yaitu: Tuhan atau uang. Jika kita sungguh-sungguh mencintai Tuhan, maka dalam hidup ini kita akan mempercayaiNya. Kita percaya bahwa pemeliharaanNya sempurna, sehingga kita tak akan kekurangan sesuatu apapun. Kita akan menjalani hidup dengan lebih tenang, damai, sukacita, penuh pengharapan, dan berserah penuh pada Sang Pemilik hidup. Kita tidak perlu hidup dalam kekuatiran, karena Tuhan pasti memenuhi segala kebutuhan kita. Sebaliknya, jika kita mencintai uang, maka dalam hidup ini kita tidak akan pernah tenang, sering kuatir dan gelisah, tak akan pernah terpuaskan, dan akan selalu cemburu, iri hati melihat kesuksesan orang lain. Jerat roh cinta uang ini akan menghancurkan hati nurani kita, membuat kita hidup mengandalkan kekuatan diri sendiri dan berusaha mencapai kesuksesan melalui jerih payah dan kerja keras yang tak ada habisnya. Jadi jelas, roh cinta uang punya hubungan kekerabatan yang sangat dekat dengan roh agamawi! Lalu, jika demikian, apakah kita tidak boleh beragama? Jawaban saya: jadilah orang yang rohani, bukan religius, karena being spiritual is not equal to being religious. Orang-orang yang rohani memikirkan perkara-perkara rohani, yaitu hal-hal yang tidak kelihatan, sedangkan orang-orang yang religius (cenderung) memikirkan perkara-perkara agamawi demi mencapai hal-hal yang kelihatan, yaitu perkara-perkara duniawi.

Pemimpin yang melayani dan dicintai rakyatnya

Nasib sebuah bangsa sangat tergantung pada sistem pemerintahannya. Mengapa negara seperti Korea Selatan dan Korea Utara, walaupun ada di tanah yang sama, memiliki nasib yang berbeda drastis? Alasan utama: karena perbedaan sistem pemerintahan. (Silakan googling untuk informasi lebih lanjut karena ini di luar lingkup pembahasan saya sekarang). Sederhananya begini: jika negara diibaratkan manusia, maka pemerintah adalah bagian otak (kepala) nya. Kalau otaknya rusak, seluruh sistem saraf dan kerja anggota tubuh yang lain akan terganggu. Sebaliknya, jika otak sehat, maka tubuh akan berfungsi optimal.

Agar¬†menjadi bangsa yang maju, adil, sejahtera, dan berpengaruh di dunia internasional, Indonesia harus sembuh dari “luka borok di kulit” serta “belenggu roh agamawi” yang sudah bertahun-tahun dibiarkan. Obat terbaik yang dapat membawa kesembuhan bagi dua penyakit ini¬†sebenarnya sudah ada sekarang, yaitu para pemimpin yang bersih, transparan, dan profesional. Mereka adalah pemimpin pelayan (servant leader), yang tulus mengabdikan hidup untuk melayani, bukan untuk dilayani atau¬†memanfaatkan jabatan untuk kesenangan pribadi. Mereka tidak takut bahaya, bahkan tidak takut mati dalam menjalankan tugas pengabdiannya, karena mereka siap berkorban jiwa raga. Bagi mereka, mengalami kematian di saat menjalankan amanah Tuhan adalah sebuah kehormatan. Dan benar, mereka adalah orang-orang yang sudah ‘mati’ bagi diri mereka sendiri; mereka sudah selesai dengan dirinya sendiri, tidak ada hasrat untuk mengejar ambisi pribadi, yaitu kekuasaan duniawi. Mereka percaya bahwa hidup mati ada di tangan Tuhan, yang berkuasa memberikannya dan berkuasa mengambilnya kembali; sama seperti halnya mereka percaya bahwa jabatan, promosi, atau kekuasaan adalah berasal dari Tuhan. Dengan konsep iman seperti ini, tidak heran bila mereka bisa menjalankan tugas pemerintahan dengan tanpa beban, penuh energi dan tak kenal lelah. Cita-cita mereka adalah menegakkan kebenaran¬†serta mewujudkan keadilan, kemakmuran, dan kesejahteraan sosial bagi seluruh rakyat. Pertanyaannya sekarang, kapan pemimpin-pemimpin semacam ini diberikan kesempatan? Tenang, harapan masih ada (bila kita terus berjuang dan percaya)…

Vancouver, 1 Juni 2017

trazy.com

Ketika Aku Merenungkan Arti Hidup Ini

Terlahir di dunia, kita tak bisa memilih… di mana dan bagaimana kita dilahirkan, siapa yang melahirkan kita, apa warna kulit kita, apa yang menjadi panutan atau keyakinan kita… Begitu banyak hal yang tetap menjadi misteri bagi kita hingga hari ini, mungkin sampai kapanpun tetap menjadi misteri yang tak terpecahkan seluruhnya… siapa nenek moyang kita, dari mana kita berasal… mengapa kita ada di sini sekarang… ke mana arah tujuan kita dalam menjalani hidup ini… siapa yang tahu pasti?

Hidup ini indah… Banyak orang berkata demikian… Namun, tak sedikit juga orang yang menganggap hidup ini menyedihkan… penuh tantangan dan pencobaan… sarat dengan ujian iman… Peperangan antara baik dan jahat ada dalam diri setiap insan… Di saat kita ingin melakukan yang baik, si jahat melakukan perlawanan dalam diri kita… Terkadang, bahkan seringkali, yang baik tidak selalu menang dan yang jahat tidak selalu sial… Ketidakadilan yang terasa pahit…¬†Benarkah hidup itu indah? Apa yang bisa kita lakukan? Masih adakah pengharapan?

Tetaplah bersyukur dan percaya di saat badai pencobaan datang dalam hidup kita… Penderitaan, kesukaran, ketidakadilan menyadarkan¬†kita akan kefanaan dunia ini… karena itu, jangan tambatkan hati kita pada perkara-perkara duniawi… jangan cintai dunia dan segala kenikmatan yang ada di dalamnya… semuanya, cepat atau lambat, akan segera berlalu…

Tetaplah bersyukur dan percaya di saat tubuh kita lemah tak berdaya… Penyakit, keletihan, kelemahan di tubuh kita mengingatkan betapa fananya tubuh jasmani ini… karena itu, jangan jerat¬†hati kita dengan¬†perkara-perkara jasmani… jangan cintai tubuh kita dan mempergunakannya untuk mengejar harta dunia… semuanya, cepat atau lambat, akan segera berlalu…

Ketika aku melihat keindahan alam… gunung-gunung yang menjulang, lautan samudra yang luas membentang, pelangi warna-warni di langit biru, dan pepohonan hijau yang menyejukkan hati… aku merasa betapa kecilnya diri¬†ini di hadapan Sang Pencipta…¬†Lalu¬†kutertegun bertanya dalam hati, “Berapa lama lagi aku bisa menyaksikan semua keindahan ini? Mungkinkah kesejukan, kedamaian, dan kebahagiaan ini kunikmati untuk selamanya?”

Ketika aku melihat kecanggihan ilmu pengetahuan dan teknologi ciptaan manusia, gedung pencakar langit dan bangunan-bangunan dengan arsitektur yang megah… aku merasa betapa masih bodohnya diri¬†ini di hadapan Sang Pencipta… Dan kutertegun bertanya dalam hati, “Di antara sekian banyak teknologi yang canggih itu, adakah satu saja yang bisa¬†membuatku hidup selama-lamanya? Adakah di antara mereka yang mampu mencegah kematian pada diriku?”

Dengan kemajuan¬†teknologi, orang-orang berkerumun dan berlalu lalang setiap hari, berusaha untuk ‘mengabadikan’ setiap momen dalam hidup mereka… kejadian demi kejadian, serta pemandangan¬†yang mereka lihat di sekeliling mereka… musim silih berganti menambah indahnya hari… namun, semua itu hanya tinggal kenangan untukku hari ini… dan aku sadar, hari ini pun akan tinggal kenangan bagiku di esok hari… tak ada yang abadi…

Saat aku sedang lapar, kubuka beberapa makanan kemasan yang¬†ada di kotak persediaan… ketika kuamati satu per satu, semuanya¬†memiliki satu kesamaan, yaitu tanggal kadaluarsa… aku jadi teringat akan hidup manusia… setiap kita juga memiliki ‘tanggal kadaluarsa’, setiap hubungan antarmanusia pun juga… orang datang dan pergi dalam hidup ini tanpa kita tahu pasti waktunya… tak ada yang abadi…

Sesungguhnya tidak layak aku membanggakan diri atas apa yang telah kuraih selama ini… Apa yang kudapat, apa yang kucapai, semuanya berasal dari Sang Pencipta, bukan dari hasil jerih payahku semata… Bukan aku yang hebat, bukan… Ia mengirimkan orang-orang untuk¬†membantu perjuanganku, menegur kesalahanku,¬†mengingatkan janji-janji yang pernah kubuat… Tapi… tidak semua dari mereka terus tinggal bersamaku saat ini… Banyak yang akhirnya pergi tanpa mungkin pernah kembali lagi… Aku pun sadar bahwa mereka juga manusia ciptaanNya… ini¬†menegaskan bahwa keabadian hanya milik Sang Pencipta…

Lalu untuk apa orang-orang berebut kuasa, jika setiap kuasa di dunia memiliki tanggal kadaluarsa? Untuk apa kita saling iri dan dengki saat melihat orang lain berprestasi? Bukankah semua¬†yang telah mereka raih itu tidak selamanya ada bersama-sama dengan mereka? Untuk apa kita menambahkan rasa sakit di badan ini, di jiwa ini… dengan saling membenci saat melihat orang lain begitu berambisi? Bukankah semua yang mereka ingin gapai, yaitu harta, tahta, dan cinta, tak ada satu pun yang mereka bawa mati?

Dunia ini bukanlah tempat tinggal yang layak bagi kita… mungkin itulah sebabnya mengapa kita menangis ketika terlahir di dunia ini… ada tempat tinggal yang jauh lebih baik, indah, dan mulia yang sudah disediakan oleh Sang Pencipta, bagi kita yang mengasihiNya… menghabiskan waktu bersamaNya setiap saat… di dalam kedamaian, sukacita,¬†dan kasih sayangNya… dalam keabadian… karena kutahu bahwa ada kekekalan di hati setiap manusia… kita semua merindukan kekekalan, mendambakan keabadian… dan… itu semua hanya bisa didapatkan di dalamNya, bukan di dalam dunia…

Renungan malam,

Vancouver, 11 Mei 2017

Indonesia Harus Belajar dari Ahok

Orang bijak selalu bisa belajar dari pengalaman orang lain. Saat ini, Indonesia sedang mengalami proses pembelajaran yang begitu keras, menguras jiwa raga. Gara-gara satu orang ‘pendobrak’ yang berani (baca: diberikan keberanian oleh Tuhan) untuk pasang badan, mempertaruhkan nyawanya demi masa depan Indonesia. Orang itu adalah Basuki¬†Tjahaja Purnama (Ahok). Pak Ahok adalah pahlawan bagi orang-orang yang selama ini sudah lelah dan muak (dengan sistem birokrasi yang korup), tapi tidak berani menyuarakan aspirasinya. Mengapa pembelajaran ini begitu penting? Karena masa depan bangsa ini akan menjanjikan jika masyarakatnya mampu berpikir bijak, rasional, dan progresif, bukan regresif.

Sejauh ini, Pak Ahok sudah memberikan standard moral yang tinggi dan pelajaran penting bagi kita warga Indonesia (paling tidak bagi saya pribadi). Sejauh pengamatan saya, sedikitnya ada lima nilai atau pelajaran penting yang bisa kita pelajari dari sosok Pak Ahok yang fenomenal ini:

1. Jangan cinta uang, karena cinta uang adalah akar dari segala kejahatan (termasuk di dalamnya cinta kekuasaan dan kenikmatan duniawi). Sadarlah, kekuasaan dan kenikmatan duniawi itu semuanya sementara! Tidak akan kita bawa mati. Di mana hartamu berada, di situlah hatimu berada. Jika kita selalu bernafsu mengejar harta duniawi, tidak heran sampai kapan pun kita tidak akan pernah puas dan selalu cemburu, iri hati dengan harta atau pencapaian orang lain. Jadi, arahkan hati kita bukan pada hal-hal yang kelihatan (fisik, materi), melainkan pada hal-hal yang tak kelihatan (pengabdian, kejujuran, integritas, ketulusan, ketegasan, kebesaran hati, dan nilai-nilai moral agung lainnya). Mengapa? Karena hal-hal yang¬†kelihatan itu sementara, tapi yang tidak kelihatan itu kekal. Itu ‘modal’ yang akan menentukan apakah kita akan menghabiskan kekekalan bersama Pencipta di surga atau bersama si perusak di neraka kelak. Karena ketidakcintaan-nya pada uang inilah, Pak Ahok berani menerapkan transparansi sistem pembuktian harta pejabat publik¬†dan menolak gratifikasi. Tidak heran jika akhirnya Pak Ahok mendapatkan penghargaan sebagai tokoh anti-korupsi di Indonesia.

2. Miliki integritas, jika ya katakan ya, jika tidak katakan tidak. Jangan pernah takut selama kita benar. Jangan bohongi nuranimu. Memang hal ini akan menyebabkan banyak orang membenci kita, karena kita tidak mau berkompromi sedikitpun. Tapi ingatlah, bahwa pada akhirnya, hidup kita adalah untuk Tuhan, bukan untuk mencari pujian atau persetujuan manusia. Yang berhak menilai adalah Tuhan, apakah kita sudah bertanggungjawab terhadap hidup, yang hanya sekali saja, yang telah Ia anugerahkan di dunia ini. Integritas ini juga tentu setali tiga uang dengan kejujuran. Karena itu, jika kita mengaku pendukung Ahok, maka di tempat kerja kita juga harus jujur. Jangan makan uang teman. Jangan menggunakan jabatan/kekuasaan untuk keuntungan pribadi. Di sekolah, bagi yang masih belajar, jangan nyontek saat ujian. Jangan ngutang sama teman tapi tidak mau bayar. Jangan berbuat curang pada teman. Kecurangan yang kecil adalah cikal-bakal korupsi. Mulailah setia pada hal-hal kecil, bertanggungjawab pada harta orang lain sekecil apapun, supaya kita juga bisa setia jika kelak diberi kepercayaan untuk mengurus hal-hal yang besar.

3. Disiplin dalam bekerja. Saya masih terheran-heran bagaimana Pak Ahok bisa begitu kuat secara fisik dan mental, setiap hari datang ke Balai Kota dari pagi jam 7:30 melayani keluhan warga satu per satu tanpa pandang suku, agama, kondisi ekonomi, dll. di tengah persoalan kasus penodaan agama dan berbagai fitnah lain yang sedang dihadapinya. Bekerja dari pagi (saat yang lain mungkin masih tidur) hingga malam (saat yang lain mungkin sudah tidur) tanpa kenal lelah. Mengapa bisa? Saya percaya karena¬†Tuhan-lah yang menjadi sumber kekuatan Pak Ahok setiap hari. Karena etos kerjanya yang disiplin dan profesional inilah, para pembencinya kesulitan mencari ‘celah’ untuk menyalahkan Pak Ahok. Karena kedisiplinan inilah Pak Ahok berani bersikap tegas. Waktu kuliah dulu, saya ingat dosen saya pernah bilang, “Indecisive is crime“. Jika sebagai pemimpin kita tidak bisa tegas dan gesit dalam mengambil keputusan, maka rakyat-lah yang akan menderita dan menanggung akibatnya. Kebanyakan, yang saya ketahui, pemimpin tidak bisa tegas karena ia ingin menyenangkan (dan disenangi) semua orang. Ia terjerat oleh berbagai kepentingan orang-orang di sekitarnya. Apalagi, khususnya dalam budaya Jawa, seringkali kita terjebak oleh perasaan sungkan, basa-basi, dan takut menyakiti perasaan orang lain, yang dikemas dengan label “sopan-santun”. Indonesia perlu pemimpin seperti Pak Ahok. Beliau sudah menang atas dirinya sendiri, beliau sudah ‘mati’ bagi kepentingan dirinya sendiri.

4. Kerendahan hati yang diwujudkan dalam pengabdian. Memang, orang bisa saja iri ketika melihat sosok Pak Ahok yang tinggi, gagah, cakap, dan berwibawa. Orang mungkin mempermasalahkan warna kulitnya, bentuk matanya, dan nada bicaranya. Lagi-lagi, yang dipersoalkan adalah hal-hal fisik yang sifatnya sementara. Padahal, jika jeli¬†mengamati¬†gesture (bahasa tubuh) Pak Ahok, terutama saat berinteraksi dengan masyarakat sederhana, saya menilai bahwa beliau adalah orang yang apa adanya, tidak ada yang ditutup-tutupi, tidak munafik. Beliau sudah selesai dengan dirinya sendiri. Tak peduli orang mau bilang apa, selama yakin benar, beliau akan berjuang. Kata-kata kasar yang kadang muncul, tidak bisa dijadikan patokan untuk menihilkan kerendahan hatinya. Justru hal itu menunjukkan bahwa Pak Ahok tahu kapan harus marah, kapan harus lembut. Beliau tidak memaksakan dirinya untuk harus memakai ‘topeng’ sopan-santun dan keramah-tamahan setiap waktu; menampilkan karakter yang bukan dirinya. Tak berlebihan jika beliau mengibaratkan dirinya sebagai anjing penjaga tuannya, yaitu anjing yang galak dan menakutkan pada maling yang hendak merampok harta tuannya; tapi di sisi lain, kalau saya boleh menambahkan, beliau juga ibarat anjing yang lucu, menyenangkan, setia dan ramah pada tuannya. Yang tak kalah penting, ketika melakukan kesalahan, Pak Ahok tidak malu atau gengsi untuk minta maaf. Seorang pemimpin yang sulit mengakui kesalahan dan meminta maaf adalah pemimpin yang belum selesai dengan dirinya sendiri, karena ia masih terjerat oleh harga dirinya. Pak Ahok (bersama Pak Djarot) tetap berpegang pada prinsip “tetap melayani sekalipun dicaci dan dibenci”. Mereka telah mengabdi, selama 3 tahun ini, pada masyarakat Jakarta, yang sebagian besar justru menolaknya.

5. Iman yang dimanifestasikan dalam¬†keberanian. Saya jadi semakin mengerti arti kata¬†passion¬†setelah menyaksikan kiprah dan kinerja Pak Ahok selama ini. Belum pernah sebelumnya saya melihat orang yang begitu berapi-api, seolah-olah ada ‘kemarahan’ yang begitu besar dalam dirinya atas segala kemunafikan dan ketidakadilan yang terjadi di bangsa ini. Mungkin kita sudah sering ditanya, “Apa¬†passion-mu? Apa cita-citamu? Apa panggilan hidupmu?” Dulu, saya rasa tidak mudah menjawab pertanyaan ini, tapi sekarang, setelah melihat Pak Ahok, saya sadar apa arti sebuah¬†passion. Apa yang membuat hatimu bergetar, seolah ada api yang menyala di dalam jiwamu, yang tak tertahankan lagi, tak bisa dihalangi atau dialihkan oleh apapun.¬†Passion¬†adalah semangat jiwa, yang membuat kita fokus akan tujuan, dan benar-benar tulus sepenuh hati ingin mewujudkannya. Tentu, sama seperti api yang bisa menghangatkan atau membakar, passion¬†juga bisa bermanfaat atau malah merugikan. Karena itu, pastikan bahwa¬†passion¬†kita tidak diarahkan pada hal-hal yang jahat/salah, seperti keserakahan, hawa nafsu, kebencian, dsb. Fondasi dari¬†passion¬†kita haruslah takut akan Tuhan dan keberanian untuk ‘mati’ bagi diri sendiri. Jelas, saya melihat bahwa Pak Ahok adalah sosok yang memiliki¬†passion¬†untuk mengadministrasi¬†keadilan sosial dengan bekerja sepenuh hati, melayani dan mengabdi pada masyarakat.¬†Beberapa kali beliau dengan tegas menyatakan tidak takut mati, siap menghadapi konsekuensi apapun dan mempertaruhkan nyawanya. Hal ini jelas menunjukkan bahwa beliau sepenuhnya beriman, bersandar pada Tuhan dalam menjalani panggilan hidupnya. Tidak perlu kuatir menjalani hidup, tidak perlu kuatir akan kematian, karena kekuatiran tidak menambahkan umur panjang dan hidup-mati seseorang ada di tangan Sang Pencipta. Bahkan, Pak Ahok juga sempat-sempatnya¬†nge-joke,¬†“Mati adalah keuntungan, seenggaknya kalian tidak lihat foto wajah tua saya.” Beliau juga meyakini bahwa kekuasaan adalah sepenuhnya milik Tuhan, “Kekuasaan itu Tuhan yang kasih, Tuhan yang ambil.” Sungguh mengagumkan, tak bisa dinalar. Kita, yang masih sering takut mati, harus belajar banyak dari Pak Ahok, dari imannya, dari passion-nya, dari keberaniannya.

Indonesia, belajarlah dari Pak Ahok.

Foto diadopsi dari laman Facebook Basuki Tjahaja Purnama

Vancouver, 9 Mei 2017

Tulisan ini adalah pandangan pribadi penulis dan tidak dimaksudkan untuk mewakili pandangan, keyakinan, atau ideologi dari institusi manapun.